Isu Reshuffle, Jokowi Diusulkan Bentuk Kabinet Rekonsiliasi Nasional

 

GERBANGPATRIOT.COM-Jakarta ,Pengamat Politik Indo Barometer Muhammad Qodari mengusulkan capres Joko Widodo (Jokowi) membentuk kabinet rekonsiliasi nasional jika wacana reshuffle kabinet benar-benar dijalankan. Kabinet tersebut sebagai upaya merekatkan persatuan bangsa yang ‘menganga’ selama Pilpres 2019.

“Menurut saya untuk kabinet Pak Jokowi yang akan datang prioritas kita itu rekonsiliasi nasional, jadi yang namanya profesionalitas atau kompetensi itu memang tidak boleh diabaikan, karena keterwakilan tanpa kompetensi kan bahaya juga bagi jalannya pemerintahan dan bahaya bagi terlaksananya pelayanan masyarakat. Jadi saya mengusulkan untuk kabinet Pak Jokowi 2019- 2021 kalau memang menang, atau dua duanya lah, mau Pak Jokowi, Pak Prabowo, itu semua partai yang ada itu masuk kabinet. jadi kabinet rekonsiliasi total,” kara Qodari saat dihubungi, Kamis (9/5/2019).

Kabinet Rekonsiliasi ini dirasa perlu mengingat masa pilpres terjadi polarisasi yang tajam berdasarkan hasil penghitungan suara di beberapa wilayah. Qodari lalu menyebutkan wilayah-wilayah yang memiliki jarak suara kemenangan di angka 90%, mulai dari Aceh, Sumatera Barat untuk kemenangan Prabowo-Sandiaga, atau Jawa Tengah dan Bali yang dikuasai Jokowi.

Menurutnya, perolehan suara signifikan itu membuat polarisasi di masyarakat semakin tajam sehingga perlu adanya rekonsiliasi nasional dan total.

“Jadi untuk meredam jangan sampai situasi kondisi yang makin lari ujung ke ujung ini, makin ke kanan ke kiri makin jauh. Menurut saya mau provinsi kecil besar, inti cerita dari Pilpres 2019 ini adalah polarisasi yang makin jauh dan tajam. Jadi tema utama kita pasca pilpres ini bagaimana merangkul berbagai kalangan jangan sampai pecah atau bubar. Saya melihat ada sekat yang makin tinggi di antara anak bangsa ini dan itu harus dicarikan solusinya bersama-sama,” tuturnya

“Kita kali ini ngomong prioritas kita adalah persatuan bangsa. Kalau dulu harus profesional jangan dari partai, kalau bisa semua partai masuk, jangan juga membaca demokrasi dalam kondisi normal, harus ada oposisi (misalnya), harus ada kontrol. Nggak lah. Kali ini nomor satu itu bukan kontrol tapi persatuan dan kesatuan bangsa. Oposisinya nanti jalan secara fungsional. Kedua dari media massa kontrolnya juga akan jalan. Jadi siapapun yang terpilih saya usul ada kabinet rekonsiliasi nasional, supaya merekatkan yang selama ini menjauh, menjahit kembali ke kebangsaan kita yang seperti tertarik selama masa pilpres,” imbuh Qodari.

Adapun wacana Qodari menyoroti apa alasan Jokowi membuat wacana reshuffle di ujung periodenya. Qodari membaca ada 3 faktor yang membuat Jokowi mewacanakan reshuffle kabinet di antaranya karena faktor kinerja, masalah hukum, hingga akomodasi politik.

“Kalau kita bicara variable kinerja saya lihat sudah tidak terlalu relevan lagi untuk mengganti menteri, pada saat seperti ini, karena dari sekarang bulan Mei menuju berakhirnya kabinet di bulan Oktober yang akan datang itu tinggal 5 bulan saja, tidak akan terlalu efektif untuk mengganti menteri dengan alasan kinerja. Karena menteri baru begitu masuk sebagai menteri pasti memerlukan waktu yang tak singkat untuk bisa memahami masalah yang dihadapi kementerian,” ujarnya.

Qodari menambahkan jika poin kedua menjadi alasan Jokowi melakukan reshuffle karena kasus hukum hal itu lumrah. Sebab dalam membangun pemerintahan, sosok yang duduk di kursi kabinet harus lepas dari masalah hukum pribadi.

“Nomor tiga menarik, menurut saya dinamika situasi sekarang memang membuka peluang terjadinya akomodasi politik berupa reshuffle kabinet. Kita tahu bahwa ada dua koalisi pilpres kemudian ada partai di salah satu koalisi yang mungkin bergeser dukungan politiknya, pada titik ini kemudian reshuffle kabinet menjadi instrumen untuk melakukan konsolidasi politik baru dan memang kita terlalu mengatakan kabinet harusnya orientasinya kerja, tapi kita juga tak bisa naif namanya kabinet merupakan instrumen konslidasi politik untuk menguatkan dukungan politik,” ucapnya.

Sumber:detiknews/din

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *